Kirab Tunjung Maya

Tinarbuka wiwaraning Surya/ pratandha wus ngancik gagating Rahina.// Sunaring sang Pratanggapati/ byar padhang anelahi jagat/ kacihna sorote nganti mapag/ wancine bedhug tengange.

Continue reading “Kirab Tunjung Maya”

Tentang Kematian

Kehidupan mudah kita mengerti dan kita pelajari. Dengan berbagai pengalaman yang kita lalui.

Sedangkang tentang kematian, mustahil kita mendapatkan pemahaman. Banyak buku yang mengupas informasi tentangnya. Tapi kita tak akan sempat mengambil kesimpulan setelah kematian mendatangi kita.

Mari terus belajar.

Ciptakan Suasana yang Kamu Inginkan dengan Karawitan

Saat mendengarkan alunan karawitan, kesan pertama yang muncul adalah suasana ndeso. Tapi benarkah demikian? Ternyata, kalau kita mau merasakan alunannya dengan lebih seksama, ada suasana-suasana tersendiri di dalamnya.

Continue reading “Ciptakan Suasana yang Kamu Inginkan dengan Karawitan”

Rahasia di Balik Istilah ‘Ora Becik’

Anda pernah dilarang orang tua saat akan melakukan sesuatu? Apa alasan mereka? “Yen ngengkrongne ceret aja miring ngono kuwi, ora becik. Aja lungguh neng ngarep lawang, ora becik.”

Dan anehnya, terdorong oleh rasa takut, kita secara spontan menuruti perintah mereka. Seberapa ampuh istilah ora becik ini? Ikuti ulasannya. Continue reading “Rahasia di Balik Istilah ‘Ora Becik’”

Dunia Itu…

Kata Mbah Kyai, tiada yang lebih nikmat di dunia kecuali tidur.

Bayi nangis kekejer (sangat keras) karena kelaparan. Setelah menunggu beberapa lama, makanan pun datang. Sayang, ia terlanjur ngantuk akibat kelelahan nangis tadi. Dibangunkan dengan cara apa pun, tak mau bangun.

Acara televisi semenarik apa pun, lebih milih tidur kalau sudah ngantuk.

Pengantin baru mana yang bahagia saat malam pertamanya didera ngantuk? Bukankah lebih bahagia kalau tidur saja?

Dan masih banyak lagi.

Mbah Kyai juga menambahkan. Ngantuk yang ditidurkan, layaknya sakit yang terobati. Kebelet buang hajat yang dilanjutkan pergi ke WC, adalah sakit yang terobati. Dan masih banyak lagi.

Jadi, dunia itu bahagia jika penuh sakit yang terobati. Salah kalau kita ndhak mau sakit. Tambah salah kalau kita ingin sakit terus.

Aku Wedi Karo Bapakku

Aku wedi karo bapakku wiwit cilik nganti saiki.

Pernah aku ingin mengungkapkan kebosananku kepadanya. Atas kegalakannya. Atas kelebaiannya saat ia mengkhawatirkan keadaanku. Dan masih banyak lagi.

Wis. Aku bosen dadi anakmu, Pak!
_______
Tapi, sebelum semua itu aku lakukan, sudah jelas terbayang betapa mengerikannya hidupku nanti. Ketika beliau berkata duluan, “Aku iki wis luwih dhisik bosen dadi bapakmu, Le! Sakdurunge kowe isa maneni aku kaya ngene iki!”

Kebenaran Sejati

Sutikno pemuda berudheng. Bukan peci, bukan pula kupluk haji. Udhengnya lama tak dicuci. Makin membuatnya terkesan lain dari yang lain. Orang umum bilang kalau Sutikno agak terganggu jiwanya. Gila.

Tapi tidak menurutku.

Waktu itu ia datang nendekat. Menyulut rokok mengais sensasi nikmat. Wajar, hampir tiap saat ia mendengar orang sekitarnya memaki, mengejek, dan menghujat. Dengan senang hati aku persilakan ia untuk sekedar melepas penat.

Tak sekalipun ia menatapku. Malah aku yang memperhatikan gerak-geriknya. Gurat wajah Sutikno yang lebih tua dariku ingin berpesan: jika kamu memohon petunjuk atas jalan lurus kepadaNya, maka bersiaplah. Jangan kau kira lurus itu tak berbelok.

Tersentak sukmaku.

Menunduk wajahku. Kuusap seluruhnya, mulai dahi hingga dagu. Nafas dalam kuhela sejenak. Jari-jemari kujangkarkan di kepala.

Selama ini aku mengira jalan lurus tak berbelok sama sekali. Selalu aku agungkan kebenaran versiku sendiri. Sedang waktu itu, polah tingkah Sutikno menegaskan sebuah pelajaran.

Tiba-tiba ia berdiri. Tangannya bergerak. Lalu ia menggambar sebuah garis yang letaknya jauh di depan sana. “Garis itu bisa dilihat, tapi tak akan mampu direngkuh oleh diri ini,” ia menambahkan lagi, “nggagas merengkuh, ngidak wae ora isa!” tandasnya.

Garis kok apikmen ta, No, Sutikno?” tanyaku.

“Itulah kebenaran sejati.” jawabnya.

Janggel

Blug!

Pothelan janggel itu dibuang ke latar. Beberapa biji jagung masih menempel. Dengan segera sejumlah ayam bangkok muda beradu ketangkasan. Mematuk pothelan janggel. Berebut. Beradu kuat.

Sepintas mereka terlihat dewasa. Berusaha keras memenuhi hajat hidupnya. Wajar, masih muda, tangkas, dan kuat.

Tapi, apakah mereka meraup untung dari polah tingkah mereka yang serba nggaya itu? Tidak.

Sisa biji jagung yang mereka perebutkan tak satu pun masuk perut. Semua mencelat.

Beruntunglah dua ekor ayam (jantan dan betina) tua. Mereka tampak lebih tenang. Dengan langkah pasti dan teliti memungut rejeki. Satu per satu sisa biji jangung akhirnya mereka kuasai.