Pertinyiinnyiii…

Saya yakin, dari sekian banyak pemimpin golongan-golongan itu telah melalui perjalanan panjang mencari jatidiri. Golongan apa, sih? Ya golongan agama. Wis ben jelas.

Dan mereka memang benar-benar sudah menemukan jatidirinya. Jadi, apapun golongannya, pemimpinnya memang bukan orang sembarangan. Kalau pengikutnya, entahlah.

Lantas pertanyaannya, sudahkah jatidiriku kutemukan? Kalau belum, mau sampai kapan mencari? Atau selamanya aku hanya akan ikut-ikutan? Kalau sudah, lantas aku mau apa? Akankah hanya akan mengambang di antara lautan kebenaran-kebenaran ini? Membanggakan pemahaman tanpa aplikasi? Tidakkah lebih baik aku segera menakar kadar kebermanfaatanku bagi orang-orang disekitarku? Menakar sejauh mana aku ikut menjaga keseimbangan alam seisinya?

Lalu berbuat sebisanya, meski sedikit tapi terus-terusan? Iya, kan?

(Sing arep njawab sapa?)