Selamat Jalan Mbah Sakinah

Saya sangat terkejut. Lima hari setelah naskah drama satu adegan di bawah ini saya tulis, Mbah Sakinah meninggal dunia. Tanpa sakit yang menyiksa. Maafkan semua kesalahan saya, Mbah. Semoga engkau tenang di sisiNya. Diampuni segala dosa dan kesalahanmu. Serta diberikan tempat yang mulia.

Dan lewat tulisan ini pula aku memohon izin. Semoga namamu mampu menjadi pemicu tulisan-tulisanku selanjutnya. Meski aku tahu, beberapa hari ke depan aku belum berani menulis namamu.

Tak ada niat buruk apa pun yang aku miliki. Hingga aku memilih Bu Sakinah sebagai istri Pak Ngabdul. Hanya semacam kebolehjadian saja.

Tetapi aku yakin, kelak engkau pasti berdampingan di tempat indah denganNya. Bersama pula dengan Pak Ngabdul yang sudah lebih dulu menuju kesejatiannya.

Sekali lagi, aku mohon izih, Mbah. Kisahmu bersama Pak Ngabdul akan tetap aku tulis. Semoga dapat bermanfaat untuk semua orang. Khususnya aku, Heri.

Selamat jalan, Mbah Sakinah.

 

PAK NGABDUL
Bu,

BU NGABDUL
Ngapa ta, Pak?! (Sewot. Nyambi ngrajangi brambang)

PAK NGABDUL
Ora, tak takok.

BU NGABDUL
Takok mbok ya gek takok!

PAK NGABDUL
(Nyedhak. Lungguh jejere Bu Ngabdul)
Janjane jenengmu asli ki sapa ta, Bu?

BU NGABDUL
Lha genah Sakinah ngono kok! Ndadakan! Padikmen!

PAK NGABDUL
Nah, Sakinah. Oupet, opet, opet. Ayune neh…
(Njawil pipine bojone)

SAKINAH
Ah, embuh! Ngalih kana! (Nyikang-nyikang)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *